Hari Hutan Internasional: Merawat Hutan sebagai Sumber Kehidupan Manusia

Hari Minggu, 21 Maret 2021, adalah Hari Hutan Internasional [International Day of Forest], sebagai bentuk perayaan dan peningkatan kesadaran global akan pentingnya hutan. Temanya adalah “Forest restoration: a path to recovery and well-being“. Tema ini bermakna bagaimana restorasi hutan dapat memulihkan keanekaragaman hayati, memberdayakan masyarakat, dan mengatasi krisis iklim.

Sebagaimana kita ketahui, kehidupan manusia sedang menghadapi tantangan baru yang belum pernah terjadi sebelumnya. Dari siklon yang menghantam India dan Bangladesh, mengakibatkan jutaan orang dievakuasi, hingga wabah virus di seluruh dunia. Pandemi COVID-19, telah menyoroti hubungan antara manusia dan lingkungan hidup, dan bagaimana aktivitas manusia mengubah kualitas hidup manusia dan spesies lain.

Sesungguhnya, kehidupan kita dibentuk oleh alam dengan cara mendalam. Banyak ilmuwan yang mempelajari sistem Bumi percaya, kita berada di zaman geologis baru, kerangka waktu yang disebut Antroposen. Manusia adalah pengaruh dominan terhadap lingkungan dan iklim dunia.

Apakah kita benar-benar telah melewati ambang itu atau tidak, tidaklah begitu penting. Yang jelas, pergeseran ini menandai pergerakan yang signifikan -termasuk peningkatan suhu, pengasaman laut, runtuhnya ekosistem- menciptakan kondisi yang mengancam banyak spesies, termasuk manusia.

Hutan adat masyarakat Dayak Iban seluas 9.480 hektar di Dusun Sungai Utik, Desa Batu Lintang, Kecamatan Embaloh, Kabupaten Kapuas Hulu, Kalimantan Barat, yang keberadaannya telah diakui negara. Foto: Rhett Butler/Mongabay
Hutan adat masyarakat Dayak Iban seluas 9.480 hektar di Dusun Sungai Utik, Desa Batu Lintang, Kecamatan Embaloh, Kabupaten Kapuas Hulu, Kalimantan Barat, yang keberadaannya telah diakui negara. Foto: Rhett Butler/Mongabay

UNDP dan UNEP tahun lalu menyelenggarakan sebuah lokakarya tentang ‘Manusia dan Planet’ yang mempertemukan para pemikir utama di seluruh dunia, untuk mengeksplorasi hubungan antara alam dan kesejahteraan manusia. Para peserta membahas tantangan utama yang dihadapi manusia saat ini dan di masa depan, sebagai akibat meningkatnya pengaruh manusia terhadap alam.

“Satu juta spesies di ambang kepunahan, mengubah ekosistem yang berdampak pada berbagai jasa yang diberikan alam kepada manusia. Betapapun seriusnya COVID-19 dalam bidang sosial, kesehatan, dan ekonomi kehidupan manusia, mereka dikerdilkan oleh tantangan hilangnya keanekaragaman hayati dan ekosistem, yang terjadi sekarang dan ada di depan kita, ”kata Bob Watson, mantan ketua Platform Kebijakan-Ilmu Antarpemerintah tentang Keanekaragaman Hayati dan Jasa Ekosistem. Masalah-masalah tersebut, meski terkadang –secara keliru— dianggap semata-mata lingkungan, sebenarnya melampaui ketiga pilar pembangunan berkelanjutan.

READ  Seekor Gajah Sumatera di Riau Ditemukan Mati dengan Kepala Tercincang

Modal alam merupakan salah satu cara berpikir tentang nilai lingkungan yang sehat. Modal alam tidak hanya mencakup berbagai produk alam seperti makanan, energi, dan bahan bakar fosil, tetapi juga layanan ekologi yang kurang dipahami, dan paling sering tidak ditangkap di pasar.

Ini termasuk, misalnya, mikroorganisme yang membantu memelihara ekosistem hutan, atau hutan bakau yang memberikan perlindungan pantai dari siklon. Banyak dari layanan ini sulit diukur dan dinilai.

“Sistem ekologi cukup sensitif. Ada beberapa kasus di mana mereka runtuh tepat ketika satu spesies punah, dan ketidakseimbangan yang diakibatkannya, “kata Profesor Edward Barbier dari Colorado State University.

Banyak negara sedang menghabiskan modal alam mereka dengan kecepatan yang mengkhawatirkan. Hal ini terutama berlaku untuk negara-negara berpenghasilan menengah dan rendah, dan mereka yang berada pada lintasan pertumbuhan lebih tinggi.

Akibatnya, populasi masa depan di negara-negara ini mungkin kehilangan layanan dan sumber daya dasar, seperti udara bersih, air tawar, atau tanah yang sehat. Mengelola modal alam membutuhkan pengukuran, sehingga UNEP dan Bank Dunia telah menyiapkan metodologi untuk mengukur dan melacak modal alam sebagai bagian dari kekayaan negara.

Virus corona yang mewabah dan menimbulkan kecemasan masyarakat dunia. Ilustrasi virus corona: Alissa Eckert & Dan Higgins/Centers for Disease Control and Prevention
Virus corona yang mewabah dan menimbulkan kecemasan masyarakat dunia. Ilustrasi virus corona: Alissa Eckert & Dan Higgins/Centers for Disease Control and Prevention

Layanan alam

Satu aspek penting adalah banyak layanan yang disediakan alam tetap tidak terlihat atau berada di luar sistem pasar. Bagaimana kita, misalnya, menilai layanan pengaturan seperti stabilitas iklim yang disediakan oleh tegakan hutan dan lautan yang bersih dan sehat? Bagaimana kita menghargai keanekaragaman hayati dan keragaman layanan yang diberikannya kepada manusia?

Meskipun jawabannya masih belum jelas, beberapa poin sudah jelas. Ada konsensus yang berkembang di antara para ahli, misalnya, bahwa PDB sebagai ukuran pembangunan suatu negara tidak lagi memadai.

READ  Mengenal Fungsi Hutan Mangrove dan Cara Melestarikannya, Perlu Diketahui

Diane Coyle, Profesor Politik dan Studi Internasional di Universitas Cambridge, mengingatkan kita bahwa meskipun PDB mungkin telah membantu kita dengan cukup baik di era pasca-depresi, PDB tidak pernah dimaksudkan untuk menjadi satu-satunya target negara yang dikejar.

Suatu negara yang mengejar tingkat pertumbuhan yang tinggi dapat menghabiskan sumber daya alamnya sehingga membahayakan ekonomi dan masyarakat di masa depan. Oleh karena itu, literatur tentang kekayaan inklusif dan modal alam menyoroti variabel lain yang perlu dipertimbangkan negara untuk menyeimbangkan kesejahteraan secara keseluruhan.

Ketika konsep pembangunan manusia dan Indeks Pembangunan Manusia [IPM] pertama kali diperkenalkan, hal itu diartikulasikan melalui tiga dimensi yang mendorong kemampuan masyarakat untuk menjalani kehidupan yang bermartabat: pendapatan, kesehatan, dan pendidikan. Kita telah menempuh perjalanan panjang di bidang-bidang ini sejak 1990, namun pada tahun 2020 –dalam menghadapi pandemi global— kesejahteraan manusia bergantung pada alam.

Pada hari jadinya ke-30, Laporan Pembangunan Manusia 2020 akan menyelidiki masalah-masalah ini. Yaitu, menganalisis hubungan antara manusia dan planet, memeriksa bagaimana alam memengaruhi peluang manusia sekarang dan masa depan. Ini akan membangun manusia berkelanjutan, meningkatkan kerangka konseptual dan analitis, dengan membawa alam secara lebih eksplisit.

Kawasan Ekosistem Leuser yang merupakan hutan mengagumkan di Sumatera. Foto: Junaidi Hanafiah/Mongabay Indonesia
Kawasan Ekosistem Leuser yang merupakan hutan mengagumkan di Sumatera. Foto: Junaidi Hanafiah/Mongabay Indonesia

Tahun 2018 lalu, ada sebuah penelitian menarik terkait relasi IPM dengan eksistensi ekosistem hutan. Riset berjudul Forest resources of nations in relation to human well-being, ditulis tiga peneliti dari Finlandia: Pekka E. Kauppi dan Vilma Sandström [keduanya dari Fakultas Biologi dan Ilmu Lingkungan Universitas Helsingki] serta Antti Lipponen [Pusat Penelitian Atmosfer Finlandia Timur].

Penelitian tersebut menemukan bahwa negara-negara dengan tingkat kesejahteraan manusia yang tinggi lebih cenderung menunjukkan pertumbuhan hutan yang meningkat. Negara-negara yang menunjukkan peningkatan tahunan dalam jumlah pohon biasanya mendapat skor tinggi pada Indeks Pembangunan Manusia. Sistem penilaian menggunakan ukuran harapan hidup, pendidikan, dan pendapatan untuk menilai status pembangunan. Sementara itu, negara-negara dengan kehilangan hutan tahunan bersih biasanya mendapat skor IPM yang lebih rendah.

READ  Taman Nasional dan Hutan Lindung di Riau Terbakar, 3 Orang Diamankan

Perubahan haluan universal telah terdeteksi di banyak negara di dunia, dari menyusut hingga memperluas hutan. Areal hutan di Eropa Barat sudah meluas pada abad ke-19. Tren awal sumber daya hutan tidak dapat dikaitkan dengan peningkatan cepat karbon dioksida di atmosfer atau dengan perubahan iklim antropogenik, yang telah terjadi sejak pertengahan abad ke-20.

Pola spasial terkini dari perluasan dan kontraksi hutan tidak berkorelasi dengan tren geografi iklim atau dengan daerah kering versus lembab. Sebaliknya, tren sumber daya hutan negara berkorelasi positif dengan Indeks Pembangunan Manusia. Hal ini menunjukkan bahwa sumber daya hutan suatu negara mengalami peningkatan seiring dengan kemajuan kesejahteraan manusia.

Negara-negara maju menerapkan metode pertanian moderen di lahan pertanian yang baik dan meninggalkan lahan marjinal, yang tersedia untuk perluasan hutan. Negara maju berinvestasi dalam program pengelolaan hutan dan perlindungan alam yang berkelanjutan. Temuan ini penting untuk memprediksi masa depan penyerap karbon terestrial.

Para peneliti berpendapat, penyerapan karbon yang besar di hutan-hutan dunia akan tetap ada, jika kesejahteraan manusia terus meningkat.

SUMBER: MONGABAY

Enable Notifications    Ok No thanks